|

Pemda Provinsi dan Gubernur Jabar Raih Penghargaan Anugerah Humas Indonesia 2021

Pemerintah Daerah (Pemda) Provinsi Jawa Barat (Jabar) dan Gubernur Jabar Ridwan Kamil meraih penghargaan dalam Anugerah Humas Indonesia 2021 dalam kategori Pemerintah Provinsi dan Gubernur Terpopuler di Media Digital 2021. @Sonny/Tajuknews.com/tjk/10/2021.



TAJUKNEWS.COM, Bandung. – Pemerintah Daerah (Pemda) Provinsi Jawa Barat (Jabar) dan Gubernur Jabar Ridwan Kamil meraih penghargaan dalam Anugerah Humas Indonesia 2021 dalam kategori Pemerintah Provinsi dan Gubernur Terpopuler di Media Digital 2021.

Anugerah Humas Indonesia 2021 merupakan ajang kompetisi kinerja komunikasi institusi di lingkup kementerian, lembaga, pemerintah daerah, BUMN, anak BUMN dan BUMD se-Indonesia. Pada 2021, ada 107 entri dari berbagai institusi dan lembaga publik di Indonesia yang ikut dalam anugerah tersebut.

Keberhasilan Gubernur Jabar dalam kategori Gubernur Terpopuler di Media Digital termasuk dalam kategori kompetisi berbasis nonentri yang dipilih berdasarkan hasil pengolahan data berbasis non-entry (media monitoring) dengan menggunakan metode kuantitatif secara real time dan analisa kualitatif di 7.015 media daring lokal, 962 media daring nasional, dan 2.338 media daring internasional, serta media sosial sepanjang semester 1 Januari – 30 Juni 2021.

Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika Provinsi Jabar Setiaji menyampaikan apresiasi atas komitmen dan dedikasi tim Humas Diskominfo Jabar dalam meraih kemenangan di ajang Anugerah Humas Indonesia 2021.

“Selamat atas kerja keras tim Humas Diskominfo Jabar yang telah meraih Anugerah Humas Indonesia 2021, (di masa pandemi COVID-19) memiliki tantangan tersendiri dalam menyampaikan program Pemda Provinsi Jabar ke seluruh masyarakat Jabar. Hal ini tentunya memberikan kebanggaan sekaligus pembuktian kolaborasi pentaheliks yang terjalin di Jabar. Salah satunya unsur media yang sangat efektif membangun Jabar Juara,” kata Setiaji.

Pada 2021, Anugerah Humas Indonesia 2021 yang mengusung tema “Inovasi Komunikasi di Masa Pandemi” diikuti oleh 107 entri dari berbagai lembaga publik di Indonesia yang berkompetisi dalam 23 subkategori.

Founder dan CEO PR Indonesia Group Asmono Wikan mengungkapkan pandemi COVID-19 tidak menyurutkan semangat para lembaga publik untuk melakukan berbagai akselerasi dan inovasi dalam diseminasi informasi publik.

“Di tengah-tengah sulitnya masa pandemi untuk berkreasi dan berinovasi ada begitu banyak karya yang benar-benar sangat inovatif dan tidak sekadar menggugurkan kewajiban untuk memenuhi Undang-undang Keterbukaan Informasi Publik,” ungkap Asmono Wikan (20/8/2021) dalam sambutannya di acara Anugerah Humas Indonesia yang ditayangkan di kanal YouTube PR Indonesia.

“Sekolah dan orang tua siswa wajib melakukan protokol kesehatan dari siswa berangkat, di dalam sekolah, sampai pulang ke rumah,” katanya.

“Pelaksanaan PTM tingkat SMA/SMK harus mempertimbangkan kondisi wilayah secara epidemologis. Sehingga, Dinas Kesehatan dan Satgas harus terus melakukan pemantauan dan pendamping pelaksanaan PTM,” imbuhnya.

Selain itu, Pak Uu pun mendorong para pengajar untuk membuat bahan ajar yang menarik bagi peserta didik. Tujuannya untuk meningkatkan minat belajar peserta didik meski ada sejumlah penyesuaian dalam pola pengajaran selama pandemi COVID-19.

“Pengalaman dalam melaksanakan PJJ (pembelajaran jarak jauh) selama lebih dari satu setengah tahun di masa pandemi bisa dijadikan bahan evaluasi untuk menentukan pola-pola terbaik dalam mewujudkan proses belajar-mengajar yang tepat,” ucapnya.

“Misalnya ini (hari ini) materi bagian A, kelompok A ini yang di luar (daring) juga belajar A. Minggu depan kelompok B yang ini (daring) juga ikut belajar. Jadi tidak stagnan,” imbuhnya. 

@Sonny/Tajuknews.com/tjk/10/2021

Komentar

Berita Terkini