|

IKLAN BANNER

IKLAN BANNER
AYO INDONESIA BANGKIT, " PULIH LEBIH CEPAT BANGKIT LEBIH KUAT"

YAICI Gandeng Universitas Meningkatkan Riset dan Literatur Gizi untuk Mengatasi Masalah Gizi Ganda Masyarakat

 

Salah satu penyebab sulitnya mengatasi masalah gizi keluarga adalah tingkat literasi gizi masyarakat yang masih rendah. Hal itu turut didukung oleh minimnya penelitian yang dapat menjadi referensi  peningkatan kesehatan masyarakat di Indonesia. Jakarta, 27/11/2022. Sebagai perbandingan,  jumlah peneliti per 1 juta populasi di Malaysia mencapai angka 7.000, diikuti Singapura dengan angka 2.590. Sementara, Indonesia hanya berada di angka 1.071 dengan populasi penduduk yang cukup besar. @Sonny/Tajuknews.com/tjk/11/2022.

 

TAJUKNEWS.COM, Jakarta.  - Penurunan aktivitas fisik masyarakat,  gangguan pola makan anak, serta kebiasaan mengonsumsi makanan tinggi kandungan gula garam lemak merupakan faktor yang berkontribusi pada tiga masalah gizi (triple burden of malnutrition) keluarga di Indonesia. Ketiga masalah gizi tersebut adalah kekurangan gizi, kelebihan berat badan, dan kekurangan zat gizi mikro dengan anemia. Jika tidak ditangani secara baik dan sesegera mungkin, hal ini akan berkontribusi pada berbagai penyakit kronis di kemudian hari.


Salah satu penyebab sulitnya mengatasi masalah gizi keluarga adalah tingkat literasi gizi masyarakat yang masih rendah. Hal itu turut didukung oleh minimnya penelitian yang dapat menjadi referensi  peningkatan kesehatan masyarakat di Indonesia. Selain itu, dari sisi kuantitas pun peneliti Indonesia masih tertinggal dari negara tetangga. 

"Sebagai perbandingan,  jumlah peneliti per 1 juta populasi di Malaysia mencapai angka 7.000, diikuti Singapura dengan angka 2.590. Sementara, Indonesia hanya berada di angka 1.071 dengan populasi penduduk yang cukup besar. " Ujar Ketua YAICI Arif Hidayat di Jakarta, 27/11/2022.


Untuk itu, dalam rangka mendorong perkembangan riset dan penelitian di Indonesia, Yayasan Abhipraya Insan Cendekia Indonesia (YAICI) menggandeng 4 universitas terkemuka di Indonesia, diantaranya Universitas Indonesia (UI), Universitas Negeri Yogyakarta (UNY), Universitas Airlangga (UNAIR), dan Universitas Negeri Semarang (UNNES), untuk melakukan penelitian bersama terkait Konsumsi Susu dan Status Gizi Anak di Indonesia.


Ketua YAICI Arif Hidayat mengatakan pentingnya ilmu pengetahuan dan teknologi dalam menghadapi era digital dengan perubahannya yang semakin cepat. “Ilmu pengetahuan dan teknologi saling berpacu. DI masa mendatang dibutuhkan SDM dengan kualitas unggul, yang dapat mengikuti perubahan zaman. Karena itu, sudah waktunya kita mengambil peran dalam globalisasi, salah satunya melalui dunia pendidikan, memperkaya literatur dengan penelitian-penelitian yang akan bermanfaat bagi masyarakat,” jelas Arif Hidayat.


Salah satu penyebab sulitnya mengatasi masalah gizi keluarga adalah tingkat literasi gizi masyarakat yang masih rendah. Hal itu turut didukung oleh minimnya penelitian yang dapat menjadi referensi  peningkatan kesehatan masyarakat di Indonesia. Jakarta, 27/11/2022. Sebagai perbandingan,  jumlah peneliti per 1 juta populasi di Malaysia mencapai angka 7.000, diikuti Singapura dengan angka 2.590. Sementara, Indonesia hanya berada di angka 1.071 dengan populasi penduduk yang cukup besar. @Sonny/Tajuknews.com/tjk/11/2022.



Sebagaimana diketahui, masa depan anak dipengaruhi oleh kecukupan gizi pada masa 1000 hari pertama kehidupan anak. Kekurangan gizi dan gangguan-gangguan kesehatan yang terjadi pada masa 1.000 HPK akan berdampak terhadap kemampuan dan produktivitas SDM dimasa mendatang. Untuk itu, peningkatan literasi dan kesadaran masyarakat akan gizi penting dilakukan sejak dini.


“Salah satu yang perlu didorong adalah memastikan asupan protein yang cukup pada anak, terutama protein hewani karena sangat penting untuk meningkatkan ketahanan tubuh dan juga massa otak. Karena itu masyarakat perlu memahami, gizi anak tidak cukup bila hanya dari protein nabati seperti tahu dan tempe, tapi diperlukan asupan protein hewani yang dapat diperoleh dari telur, ikan, daging dan susu,” jelas Arif.  


Susu merupakan sumber hewani yang mengandung energi, protein, asam amino dan mikronutrien hanya ditemukan dalam makanan hewani sumber yang dapat merangsang pertumbuhan. Konsumsi susu yang cukup dapat menambah nutrisi penting untuk pencapaian Angka Kecukupan Gizi (AKG) untuk anak Indonesia. Rendahnya konsumsi protein hewani dan susu pada balita menyebabkan tingginya prevalensi stunting dan gangguan gizi lainnya.

 

@Sonny/Tajuknews.com/tjk/11/2022. 

Komentar

Berita Terkini